STNK Seukuran KTP

Bentuk STNK terlalu panjang dan tidak praktis. Tidak ada satu orangpun pemilik kendaraan yang membawa-bawa STNK tanpa dilipat (kecuali mobil baru dan STNKnya juga baru diambil dari kantor Samsat). Padahal, informasi yang ada di STNK tidak begitu banyak. Menurut hemat saya, semua informasi yang ada di STNK bisa diringkas, sehingga STNK dapat diperkecil bentuknya, menjadi seukuran kartu biasa (KTP, SIM, kartu kredit, kartu game, dan sebagainya). Selain itu, seperti juga kartu lainnya, STNK akan menjadi lebih awet dan berkualitas lebih baik.

STNK Seukuran KTP Tampak Depan

 

Setiap kendaraan bermotor di Indonesia harus dilengkapi dengan STNKB (Surat Tanda Nomor Kendaraan Bermotor) atau lebih populer disebut dengan STNK. Apabila Anda mengemudikan kendaraan bermotor (baik sepeda motor, mobil pribadi, bis, truk, atau kendaraan lain) tanpa membawa STNK, Anda akan terkena “tilang” (bukti pelanggaran) dan harus membayar sejumlah denda. Anda semua pasti sudah pernah melihat STNK, yang terbuat dari kertas berukuran 7½ x 22½ cm dan berwarna kekuning-kuningan itu.

Tinggi (atau lebar?) STNK sama dengan tinggi uang Rp50.000-an. Hanya saja panjangnya yang sekitar 1½ × uang Rp50.000-an tersebut, membuat STNK menjadi tidak praktis dibawa-bawa. Tidak ada aturan resmi untuk membawa STNK, apakah harus dilipat satu kali (sehingga menjadi separoh ukuran aslinya) atau dua kali (inipun bisa menjadi seperempatnya atau sepertiganya).

STNK Seukuran KTP Tampak Belakang

 

Dari banyak pengamatan, cara orang membawa STNK pun bermacam-macam. Ada yang dimasukkan dompet (terutama bagi para pemilik kendaraan yang jarang meminjamkan kendaraannya kepada anggota keluarga yang lain atau kawan-kawannya). Ada juga yang dimasukkan ke dalam gantungan kunci yang dapat menyimpan STNK, sehingga setiap orang membawa kunci akan sekaligus membawa STNK. Cara ini berlaku untuk kendaraan yang sering berganti-ganti pengemudi, seperti kendaraan kantor atau kendaraan yang dipakai banyak penghuni rumah tangga. Bahkan ada juga yang menaruh STNK di dalam laci dasbor, jadi pengemudi tidak perlu risau STNK ada di mana.

Dari sudut pandang kepraktisan membawa dan membaca (apabila ada razia di jalan misalnya), format STNK sangat tidak praktis. Pertama, ukuran tidak standar, paling tidak, tidak dapat dimasukkan ke dalam dompet dengan mudah (tanpa melipat). Kedua, masih banyak spasi atau ruang yang tidak terpakai. Bahkan di halaman belakang, cuma terpakai sedikit ruang untuk menaruh tanda tangan pemilik. Bahkan banyak orang tidak menandatangani STNK ini, karena tidak tahu apa manfaatnya. Ketiga, karena terbuat dari kertas, STNK mudah rusak bila terkena air, meskipun secara tidak sengaja, bahkan meskipun sudah terlindung bungkus plastik bawaannya.

 

STNK Seukuran KTP atau SIM

Muncul ide, bagaimanakah STNK dapat ditingkatkan kualitasnya? Caranya: (1) Diperkecil bentuknya, misalnya seukuran KTP atau SIM, agar mudah dimasukkan ke dompet karena ukurannya standar. (2) Bahannya berasal dari plastik, seperti SIM atau kartu kredit Anda, sehingga tidak mudah rusak kalau kena air. (3) Bila diperlukan, STNK baru ini dapat diberi bar code (atau bahkan pita magnetik) agar mudah dibaca oleh komputer.

Penulis sudah mencoba merancang STNK yang terdiri atas dua halaman (lihat gambar 1 dan 2). Halaman depan adalah untuk data kendaraan. Halaman belakang untuk tanda tangan pemilik dan pengesahan (untuk perpanjangan tiap tahunnya). Informasi yang dimuat dalam usulan STNK yang baru ini berasal dari STNK yang saat ini berlaku. Ada informasi yang dihilangkan, yaitu “No Urut Pendaft”, yang pada STNK saat ini jarang sekali diisi (dan maksudnya pun kurang jelas dimengerti). Selain itu, tulisan “Undang-Undang No. 14/1992 Tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan” juga tidak dicantumkan lagi.

Pada usulan STNK baru, ada beberapa hal baru. Pertama, di bagian depan terdapat kode bar (bar code) yang berasal dari nomor polisi. Kode bar ini bermanfaat untuk keperluan input dengan kode bar seperti pada kasir di supermarket. Kedua, di bagian belakang, ada tempat untuk menempelkan stiker perpanjangan setiap tahun. STNK sekarang menggunakan cap dan tanda tangan, karena terbuat dari kertas. Pada usulan STNK yang baru, cap dan tanda tangan sulit dilakukan, karena bahannya dari plastik. Oleh karenanya, perlu digunakan stiker validasi (pengesahan). Ketiga, terdapat magnetic stripe seperti pada kartu ATM atau kartu kredit masa kini. Bagian ini menyimpan data digital STNK, sehingga bila di suatu wilayah sudah diterapkan komputerisasi, pihak berwenang dapat membaca atau menulis data ke dalam STNK ini dan mentransfernya ke komputer, atau mengirim datanya ke tujuan di manapun di seluruh Indonesia (misalnya untuk mencocokkan apakah mobilnya merupakan mobil curian atau bukan). Dengan bentuk baru ini, STNK akan tampil lebih menarik, lebih kokoh, bahkan lebih mudah dikomputerisasi.

26 thoughts on “STNK Seukuran KTP

  1. This is very interesting, You’re an excessively skilled blogger.

    I have joined your feed and look forward to in search
    of extra of your wonderful post. Additionally, I have shared your web
    site in my social networks

  2. mas triyono & mas wing selain itu untuk Kwarcab 1204 Sleman sedang mengusahakan KTA yang nomernya dsingkron dengan NIK yg berfungsi sebagai jaminan asuransi.sekarang sedang ada pendisainan barcode/magnetic strip gt…terimakasih

  3. mas,,saya juga kefikiran bikin stnk yg kyak gini,,saya ingin pembayaran pajak stnk dlakukan sinkat. tinggal gesek saja seperti katu kredit,makka muncul brapa biaya yg harus dkluarkan.praktis bukan??
    smoga kita bisa shring,,

    1. Betul mas Irfan. Juga jalan tol, nantinya harus dibersihkan dari pintu tol, karena justru menghambat lalu lintas. Sebagai gantinya, harus diterapkan sistem wireless. Mobil harus dilengkapi pemancar kecil, diisi pulsa, setiap melewati titik tertentu, pulsa akan berkurang. Praktis banget. Seperti di Singapore tuh, banyak tulisan ERP (Electronic Road Pricing). Tidak ada pintu tol di sana, tapi, mobil musti bayar tol…

  4. Mas Triyono, saya juga pernah hidup di AS😀 Di sana tidak biasa orang punya KTP, tetapi cukup Driver License. Kalau gak butuh nyetir mobil, barulah ngurus ID-card (KTP). Semua dicatat di basis data nasional. Kalau ada cegatan di jalan dan kita lupa bawa SIM, pak pulisi cuma nanya nama kita, lihat di komputer, dan sudah ada data kita, dia cuma bilang: lain kali dibawa ya… (lha kl sdh bisa gitu, knapa jg ada sim ya…hehehe). Jadi, saya setuju bgt dgn mas Triyono. Saya tidak melihat ada kesulitan. Satu2nya masalah utama adalah: semangat para pembuat keputusan kita (krn mrk selalu mengatakan: kita blm siap…)

  5. Hebat pak wing idenya… semoga cepat dapat tanggapan dari pihak berwenang. Cuma kalo stiker validasi apa gak gampang lepas tuh pak? menurut saya kalo udah sistem komputerisasi, dan udah ada barcode/magnetic strip, ya udah, data udah bayar pajak tahunan discan dari situ aja(waktu operasi lalin kan yg diteliti bukan kita udah bayar pajak atw belum kan? tapi stnk cocok atau gak sama kendaraan kan?). Saya ada ide nih.. gimana kalo KTP disatuin ama SIM? maksudnya KTP dibikin sistem komputerisasi, trus kalo kita bikin SIM info ttg SIM diinput di dalamnya kan praktis, satu dompet hanya ada satu kartu🙂 (sy punya tmn dari negeri paman sam, katanya disana SIM,IDcard/ktp,atm jadi satu kartu, katanya sih…)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s